Tekno dan Fotografi

Post Top Ad

Post Top Ad

Tuesday, May 12, 2015

9:35 AM

Kunjungan Pertama ke Semarang (Part 2)

Untuk merayakan kelulusan kakak, malam hari kami berjalan-jalan ke kota. Mulai dari menyusuri taman kota dan berkeliling ke Lawang Sewu yang menjadi daya tarik kota Semarang. Saat itu keadaannya cukup sepi. Katanya sih lagi tutup.  Beberapa kali saya mengambil foto dan setelah itu kami lanjutkan perjalanan.

Objek Wisata lawang sewu kota semarang
                                                                                           Kemegahan Lawang Sewu di malam hari
Jalan di depan gedung tampak sepi. Mungkin karena sudah terlalu malam sehingga sudah sedikit orang yang beraktifitas. Perjalanan saya lanjutkan menyusuri taman kota. Disana saya sempat memotret salahsatu tugu di perempatan jalan.


Salah satu tugu di kota Semarang
                                              Tugu di salahsatu perempatan jalan di kota Semarang
Mungkin salahsatu dari pembaca artikel ini ada yang tau nama dari tugu tersebut? Kalau saya ingat-ingat letaknya di perempatan jalan Universitas Diponegoro. Saat itu saya lupa menanyakan pada orang disekitar, saking seriusnya motret mungkin ya, hehehe.

Mesjid Agung kota Semarang
                                                   Asitektur Mesjid Agung Semarang yang bernuansa timur tengah
Hari kedua di Semarang, saya menyempatkan untuk mengunjungi Mesjid Agung.  Sore itu cuaca cukup cerah sehingga saya bisa menyaksikan sunset di Mesjid Agung. Senja berwarna jingga semakin menambah kecantikan mesjid kebanggaan warga Semarang ini. Selain untuk menikmati keindahan struktur bangunannya, sekalian juga untuk beribadah. Terdapat enam pilar yang dapat menutup dan membuka layaknya sebuah payung. Khas masjidil haram di Arab Saudi.

Keindahan Mesjid Agung Semarang
                                                                             Pesona Masjid Agung Semarang saat malam hari
Setelah matahari tenggelam, pencahayaan digantikan oleh lampu-lampu yang menghiasi bangunan mesjid. Namun tak semua area mesjid memiliki penerangan yang cukup. Mungkin karena luasnya mesjid yang mencapai 10 hektare. Disaat seperti itu saya harus mengatur ISO yang cukup tinggi sehingga cukup banyak noise yang dihasilkan. Maklum lah, saya hanya menggunakan kamera saku yang sensornya tidak terlalu besar dibandingkan dengan DSLR. Akibatnya pemasukan cahaya dan kualitas gambar pun jauh hasilnya. Saya menggunakan software edit foto untuk mengurangi noise tersebut.

Demikian jalan-jalan saya di kota Semarang. Pertama kali dan mudah-mudahan masih terus berlanjut hingga beberapa kali, hehehe.  Masih banyak tempat yang belum saya kunjungi di ibu kota provinsi Jawa Tengah ini. 

*Semua koleksi foto dapat dilihat di akun Instagram saya




Monday, May 11, 2015

8:40 PM

Kunjungan Pertama ke Semarang (Part 1)

Lawang Sewu ikon kota Semarang

Pertama kalinya saya menginjakan kaki ke Semarang adalah setahun yang lalu. Tepatnya  awal bulan September 2014. Saat itu saya berdua dengan Ibu bermaksud untuk hadir di acara wisuda kakak ketiga saya. (Saya kapan ya wisuda.. hehehe)

Sejak melihat acara KLIK Arbain Rambey di Kompas TV, saya mulai tertarik untuk belajar fotografi. Meski dengan peralatan seadanya bermodalkan kamera saku Canon milik kakak, saya mulai mencoba bagaimana menjadi seorang fotografer (bukan profesional). Mulai dari menonton acara KLIK hingga memperdalam teori-teori mengenai fotografi. Darisanalah saya mulai menyukai dunia pemotretan. 

Maka dari itu, kesempatan pergi ke Semarang pun tak disia-siakan. Selain untuk memotret momen wisuda kakak, saya gunakan juga untuk hunting foto pertama saya. (Mumpung ada yang bayarin ongkos, hehehe).

Stasiun Prujakan, Cirebon
                                                                                                                        Suasana stasiun Prujakan, Cirebon.
Saya awali perjalanan saya dari stasiun Prujakan, Cirebon. Ini adalah keduakalinya saya menaiki kereta. Pertama dan terakhir menggunakan kereta kelas Ekonomi yang masih bersubsidi, hehe. Karena saat ini tiket kereta api sudah tidak disubsidi, harganya pasti lebih mahal. Saat itu, Keadaan sekitar stasiun masih cukup lengang. Mungkin saya berangkat kepagian. Tapi, nilai plusnya saya bisa leluasa mengeksplor sekeliling. 

Stasiun Prujakan Cirebon
                                                                                                                                                                           Area tunggu Stasiun
Lorong tempat tunggu penumpang menjadi objek yang menarik penglihatan saya. Bentuknya yang melengkung memberi kesan dinamis. Selain itu, atap besi dan rel kereta memberikan aksen yang kuat dalam foto. 

Stasiun Prujakan Cirebon
                                                                                                                                           Atap lorong 
Setelah menempuh perjalan selama 3 jam, akhirnya sampai juga di kota Semarang. Perjalanan menggunakan kereta memang lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan bus. Selain menghemat waktu, biaya perjalanan pun lebih murah. Dapet AC pula, hehehe.

Keesokan harinya, acara wisuda digelar. Ratusan mahasiswa STIMART AMNI berkumpul dan berbaris di lapangan kampus. Acaranya sendiri layaknya upacara bendera yang menyajikan pidato dan adegan baris berbaris serta ditutup oleh parade marching band

Wisudawan Stimart Amni 2014
                                                         Ratusan wisudawan saat memasuki lapangan
Dibawah teriknya sinar matahari siang itu, wisudwan berbaris dengan rapih dan terkoordinir.  Momen itu tak boleh saya lewatkan. Segera saya beranjak dari tempat duduk dan menghampirinya untuk mencoba memotret dari dekat. Banyak juga orang yang ingin melakukan hal sama. Saat itu, serasa seperti seorang fotografer sebuah media yang sedang berburu berita.

Karateka STIMART AMNI
                                                                Penampilan karateka STIMART AMNI  di Wisuda 2014
Foto diatas diambil dari tempat saya duduk. Karena terlalu jauh terpaksa saya zoom. Beruntung, hasilnya masih cukup baik meski menggunakan kamera pocket. Oiya, saya juga melakukan editing menggunakan Adobe Lightroom pada foto lainnya agar hasilnya masih bisa dinikmati. Software edit foto semisal Lightroom atau Photoshop memang terasa manfaatnya saat foto dihasilkan kurang maksimal.


*Semua koleksi foto dapat dilihat di akun Instagram saya