Tekno dan Fotografi

Post Top Ad

Post Top Ad

Tuesday, May 12, 2015

Kunjungan Pertama ke Semarang (Part 2)

Untuk merayakan kelulusan kakak, malam hari kami berjalan-jalan ke kota. Mulai dari menyusuri taman kota dan berkeliling ke Lawang Sewu yang menjadi daya tarik kota Semarang. Saat itu keadaannya cukup sepi. Katanya sih lagi tutup.  Beberapa kali saya mengambil foto dan setelah itu kami lanjutkan perjalanan.

Objek Wisata lawang sewu kota semarang
                                                                                           Kemegahan Lawang Sewu di malam hari
Jalan di depan gedung tampak sepi. Mungkin karena sudah terlalu malam sehingga sudah sedikit orang yang beraktifitas. Perjalanan saya lanjutkan menyusuri taman kota. Disana saya sempat memotret salahsatu tugu di perempatan jalan.


Salah satu tugu di kota Semarang
                                              Tugu di salahsatu perempatan jalan di kota Semarang
Mungkin salahsatu dari pembaca artikel ini ada yang tau nama dari tugu tersebut? Kalau saya ingat-ingat letaknya di perempatan jalan Universitas Diponegoro. Saat itu saya lupa menanyakan pada orang disekitar, saking seriusnya motret mungkin ya, hehehe.

Mesjid Agung kota Semarang
                                                   Asitektur Mesjid Agung Semarang yang bernuansa timur tengah
Hari kedua di Semarang, saya menyempatkan untuk mengunjungi Mesjid Agung.  Sore itu cuaca cukup cerah sehingga saya bisa menyaksikan sunset di Mesjid Agung. Senja berwarna jingga semakin menambah kecantikan mesjid kebanggaan warga Semarang ini. Selain untuk menikmati keindahan struktur bangunannya, sekalian juga untuk beribadah. Terdapat enam pilar yang dapat menutup dan membuka layaknya sebuah payung. Khas masjidil haram di Arab Saudi.

Keindahan Mesjid Agung Semarang
                                                                             Pesona Masjid Agung Semarang saat malam hari
Setelah matahari tenggelam, pencahayaan digantikan oleh lampu-lampu yang menghiasi bangunan mesjid. Namun tak semua area mesjid memiliki penerangan yang cukup. Mungkin karena luasnya mesjid yang mencapai 10 hektare. Disaat seperti itu saya harus mengatur ISO yang cukup tinggi sehingga cukup banyak noise yang dihasilkan. Maklum lah, saya hanya menggunakan kamera saku yang sensornya tidak terlalu besar dibandingkan dengan DSLR. Akibatnya pemasukan cahaya dan kualitas gambar pun jauh hasilnya. Saya menggunakan software edit foto untuk mengurangi noise tersebut.

Demikian jalan-jalan saya di kota Semarang. Pertama kali dan mudah-mudahan masih terus berlanjut hingga beberapa kali, hehehe.  Masih banyak tempat yang belum saya kunjungi di ibu kota provinsi Jawa Tengah ini. 

*Semua koleksi foto dapat dilihat di akun Instagram saya