Tekno dan Fotografi

Post Top Ad

Post Top Ad

Monday, May 11, 2015

Kunjungan Pertama ke Semarang (Part 1)

Lawang Sewu ikon kota Semarang

Pertama kalinya saya menginjakan kaki ke Semarang adalah setahun yang lalu. Tepatnya  awal bulan September 2014. Saat itu saya berdua dengan Ibu bermaksud untuk hadir di acara wisuda kakak ketiga saya. (Saya kapan ya wisuda.. hehehe)

Sejak melihat acara KLIK Arbain Rambey di Kompas TV, saya mulai tertarik untuk belajar fotografi. Meski dengan peralatan seadanya bermodalkan kamera saku Canon milik kakak, saya mulai mencoba bagaimana menjadi seorang fotografer (bukan profesional). Mulai dari menonton acara KLIK hingga memperdalam teori-teori mengenai fotografi. Darisanalah saya mulai menyukai dunia pemotretan. 

Maka dari itu, kesempatan pergi ke Semarang pun tak disia-siakan. Selain untuk memotret momen wisuda kakak, saya gunakan juga untuk hunting foto pertama saya. (Mumpung ada yang bayarin ongkos, hehehe).

Stasiun Prujakan, Cirebon
                                                                                                                        Suasana stasiun Prujakan, Cirebon.
Saya awali perjalanan saya dari stasiun Prujakan, Cirebon. Ini adalah keduakalinya saya menaiki kereta. Pertama dan terakhir menggunakan kereta kelas Ekonomi yang masih bersubsidi, hehe. Karena saat ini tiket kereta api sudah tidak disubsidi, harganya pasti lebih mahal. Saat itu, Keadaan sekitar stasiun masih cukup lengang. Mungkin saya berangkat kepagian. Tapi, nilai plusnya saya bisa leluasa mengeksplor sekeliling. 

Stasiun Prujakan Cirebon
                                                                                                                                                                           Area tunggu Stasiun
Lorong tempat tunggu penumpang menjadi objek yang menarik penglihatan saya. Bentuknya yang melengkung memberi kesan dinamis. Selain itu, atap besi dan rel kereta memberikan aksen yang kuat dalam foto. 

Stasiun Prujakan Cirebon
                                                                                                                                           Atap lorong 
Setelah menempuh perjalan selama 3 jam, akhirnya sampai juga di kota Semarang. Perjalanan menggunakan kereta memang lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan bus. Selain menghemat waktu, biaya perjalanan pun lebih murah. Dapet AC pula, hehehe.

Keesokan harinya, acara wisuda digelar. Ratusan mahasiswa STIMART AMNI berkumpul dan berbaris di lapangan kampus. Acaranya sendiri layaknya upacara bendera yang menyajikan pidato dan adegan baris berbaris serta ditutup oleh parade marching band

Wisudawan Stimart Amni 2014
                                                         Ratusan wisudawan saat memasuki lapangan
Dibawah teriknya sinar matahari siang itu, wisudwan berbaris dengan rapih dan terkoordinir.  Momen itu tak boleh saya lewatkan. Segera saya beranjak dari tempat duduk dan menghampirinya untuk mencoba memotret dari dekat. Banyak juga orang yang ingin melakukan hal sama. Saat itu, serasa seperti seorang fotografer sebuah media yang sedang berburu berita.

Karateka STIMART AMNI
                                                                Penampilan karateka STIMART AMNI  di Wisuda 2014
Foto diatas diambil dari tempat saya duduk. Karena terlalu jauh terpaksa saya zoom. Beruntung, hasilnya masih cukup baik meski menggunakan kamera pocket. Oiya, saya juga melakukan editing menggunakan Adobe Lightroom pada foto lainnya agar hasilnya masih bisa dinikmati. Software edit foto semisal Lightroom atau Photoshop memang terasa manfaatnya saat foto dihasilkan kurang maksimal.


*Semua koleksi foto dapat dilihat di akun Instagram saya